Masakan Amerika Serikat : Masakan Jiwa

Sejarah makanan jiwa Amerika dapat ditelusuri sepanjang perjalanan kembali ke hari perbudakan. Sering kali daripada tidak, budak diberi bagian makanan yang paling tidak diinginkan, sisa makanan dari rumah. Memasangkannya dengan sayuran rumahan mereka sendiri, makanan jiwa pertama diciptakan. Artikel ini dipersembahkan oleh tiensobatpeninggibadan.com, penyedia obat peninggi badan yang terpercaya dan telah terbukti.

Setelah budak dibebaskan, kebanyakan dari mereka sangat miskin sehingga mereka hanya bisa membeli potongan daging yang paling tidak diinginkan dan murah yang tersedia untuk mereka. (Sisanya, bagian babi yang tidak diinginkan seperti babat, lidah, telinga, dan buku-buku jari). Seperti pada hari-hari perbudakan, orang-orang Afrika-Amerika menggunakan sayuran rumahan mereka sendiri dan hal-hal yang dapat mereka capai atau bunuh untuk melengkapi makanan mereka.

Di Amerika modern, makanan jiwa telah benar-benar berevolusi. Ini telah menjadi bagian dari budaya Afrika-Amerika, membawa anggota keluarga bersama-sama pada semua kesempatan mulai hari ulang tahun hingga pemakaman, untuk menghabiskan waktu bersama menyiapkan makanan.

Baca informasi selengkapnya di https://tiensobatpeninggibadan.com.

Sejarah makanan jiwa terutama bersifat oral; Resep tidak pernah benar-benar ditulis sehingga sementara dua keluarga mungkin menyiapkan makanan yang sama, kemungkinan besar rasanya sama sekali tidak enak.

Bahan yang berbeda, metode memasak, dan teknik masuk ke menyiapkan makanan jiwa, menyebabkan hasil akhirnya keluar secara berbeda. Salah satu ciri makanan jiwa Afrika-Amerika yang paling jelas dan dikenal luas adalah fakta bahwa saus panas dan rempah-rempah yang lebih kuat dimasukkan ke dalam makanan sesering mungkin.

Untuk alasan ini, makanan jiwa bukan untuk mereka yang tidak bisa mengambil panas atau rawan terbakar jantung! Ciri lain dari makanan jiwa orang Afrika-Amerika sejati adalah bahwa tidak ada yang terbuang. Berasal dari sisa makanan apa saja.

Roti basi dengan cepat diubah menjadi isian atau roti puding. Pisang matang dilecut ke puding pisang, dan buah matang lainnya dimasukkan ke dalam kue dan kue, dan sisa bagian ikan dibuat menjadi croquets atau hush puppies. Makan malam minggu pasti merupakan saat makanan jiwa paling sering terlihat di meja makan.

Makan malam minggu adalah saat bagi keluarga Afrika-Amerika untuk bersama-sama mempersiapkan dan mengambil bagian dalam makanan yang besar. Makan malam hari Minggu biasanya berlangsung sepanjang hari (biasanya mengikuti upacara gereja), dan anggota keluarga datang dari jauh dan luas untuk ikut serta dalam makanan ini bersama-sama.

Minggu makan malam berlangsung dalam bentuk potlucks, juga, di mana berbagai anggota keluarga menyumbangkan satu atau dua hidangan dan membentuk makanan lezat dan lezat. Collard dan sawi, kangkung, tulang rusuk, roti jagung, ayam goreng, chitlins, okra, dan ubi jalar adalah contoh makanan jiwa Afrika-Amerika yang sangat bagus yang dapat ditemukan pada makanan hari Minggu.

Makanan jiwa umumnya bukan pilihan sehat bagi seseorang yang harus memonitor diet mereka. Makanan gorengan umumnya disiapkan dengan minyak atau lemak babi terhidrogenasi, dan biasanya cenderung diberi rasa dan dibumbui dengan produk daging babi.

Karena ini mungkin berkontribusi pada tingginya persentase orang Afrika-Amerika yang secara signifikan kelebihan berat badan, metode persiapan makanan jiwa sekarang perlahan mulai disempurnakan, membawa lebih banyak pilihan sehat ke meja.

Agak daripada produk daging babi yang semakin tidak sehat, penggunaan produk berbasis kalkun semakin lama semakin populer seiring berjalannya waktu. Makanan yang digoreng yang begitu dicintai budaya kini bisa dipersiapkan dengan menggunakan kanola lemak rendah atau minyak sayur.